Tag

, , ,

bakwan_01.jpg

see what?

Bakwan? (pasti dapet bocoran dari Judul niyh..)
Bukan, menurut orang Pontianak, karena tidak berbentuk bulat cekung. Tapi mungkin iya menurut peradaban Jawa *halah, bahasanya terlalu tinggi ;p *.

Jika anda pernah tinggal di wilayah Jawa tentunya sepaham dengan pendapat saya ini, karena yang disebut dengan Bakwan adalah makanan berbahan dasar tepung gandum ( terigu ) yang dikentalkan dengan air dan ditambah dengan campuran berbagai jenis sayuran. Dilihat dari bahan dan cara memasaknya, yaitu dengan menggoreng di dalam minyak goreng bersuhu tinggi, jelas tidak ada perbedaan penggunaan istilah “bakwan” dari regional manapun. Hanya saja, umumnya di daerah Pontianak, bakwan yang dimaksud adalah bakwan dengan bentuk bulat cekung hasil cetakan sendok sayur yang biasanya terbuat dari bahan stainless. Sedangkan di wilayah Jawa, penduduknya tidak ambil pusing dengan masalah bentuk yang umumnya acakadul karna adonan digoreng tidak dengan template tertentu (kalau di Bandung lebih tenar dengan nama “Bala-bala”).

Selain perbedaan bentuk tersebut, masing-masing “bakwan” juga ter-beda-kan dengan jenis sayuran yang menghiasinya. Kalau di Pontianak, sayuran Kucai menjadi syarat mutlak terbentuknya sebuah bakwan, selain kecambah tentunya, sedangkan jenis sayuran lain hanya sebagai opsi pilihan saja. Sedangkan bakwan Jawa, lagi-lagi tidak ambil pusing dengan ada tidaknya daun Kucai, asalkan ada wortel dan kol, maka masalah pun selesai.

bakwan_02.jpg
don yu no det kain of fut?

“Bakwan Berendam” (lagi-lagi nyontek Judul pastinya..)
Istilah ini hanya ungkapan pribadi aja. Menyambut buka puasa sore tadi, Ibu ternyata udah punya planning pengen bikin bakwan “acakadul” (karna yang nggoreng pasti males banget disuruh nyetakin adonan satu per satu *banyak ngeluhnya, maklum perut laper*), plus Sop Kikil yang inspirated by menu alternatif kalo kondangan di acara hajatan orang. Ga tau ya, akhir-akhir ini si Sop Kikil banyak digandrungi para pembuat hajatan, mungkin karena simpel dan enak, buat temennya bakso yang selalu jadi urutan abis-duluan sebelum tamu undangan pada abis. Biasanya yang jadi makanan pendampingnya si Kikil itu teh Kroket, tapi berhubung bakal lebih males lagi melintir-melintir kulit terluarnya Kroket, jadinya sekali lagi yuk bikin bakwan ajah (itupun yang acakadul pula, hihi..)

Meskipun demikian, se-acakadul apapun, selewat beberapa detik pengentasannya dari penggorengan, si Bakwan selalu tiba-tiba “tidak-terlihat” alias lenyap ditelat perut, huahuahua… Untungnya hari ini tidak separah episode sebelumnya, karna petugas penggorengannya lagi puasa πŸ˜€ *nahan godaan mode on*, walopun hampir nyetil satu, pura-pura lupa kalo lagi shaum, huehuehue…

Alhamdulillah, suara azan magrib berkumandang dengan merdunya, tumpukan bakwan di piring saji terlihat lebih indah daripada biasanya. Belum lagi warna merah ke-oranye-an sambal bakwan buatan ibu, aiih..menambah rasa syukurku hari ini.. πŸ™‚ Ada yang mau??

Iklan