Hari libur, jadinya bisa rada molor bangunnya (contoh jelek nih, males-malesan di hari pertama taun baru) ;p mayanlah dapet setengah jam lebih buat ngebuai mimpi, sebelum Ibu keburu gusar nyuruh anak-anak gadisnya bangun pagi. Ummph, pasti sesuatu bikin ibu kesel ni makanya pagi ni ga se-lucky biasanya, mana pada ribut-ribut pula, dikit-dikit ada kedengeran pada mempersoalkan kucing mati di atap rumah, baunya yang semerbak mewangi + gimana caranya buat ngebuang tu kucing. Aiiih, begitu aja ko diributin, tinggal naik ke atas, bawa plastik, buang kucingnya, udah, beres…gitu pikirku.

Dengan sangat malas, keinjek juga tu lantai (dapur, red), mo ke kamar mandi soalnya, tapi ko’ basah, bukan bukan…bukan cuma basah, tapi beceek, wats up bebeh, masa’ mo ngusir bangkai kucing pake maen air sgala, ck..ck..ck.. Pas udah segeran, mata kinclong, baru deh tanya ini itu, wats goin on, knapa begini & begitu, tapi belon selesai crita, ketepluk..ketepluk..whueee!!! opo iki??!!! iiiikh…benda menjijikkan tiba-tiba jatuh dari atap. Satu..Dua..Tiga ekor ulat menggeliat-geliat kesana kemari di atas lantai yang becek, oalah nduk..nduk…makanya tu lantai basah, trus ada ember disiapin aer, buat ngusir si ulet ke selokan biar ga berkeliaran kamana-mana di dalem rumah, dan makanya pula ngebuang bangkai kucing ga semudah yang tadinya terpikir karna tu kucing udah jadi almarhum sejak jauh hari sehingga yang tersisa tinggallah tulang belulang + makhluk-makhluk menggelikan yang disebarkan para serangga di atas mantan tubuhnya, aiiih…. Emang udah lama si keciuman ga enak khasnya daging busuk, tapi udah dicari kemana-mana ga nemu ada “sesuatu” yang mati, kirain tikus biasa tapi ternyatah…

More...ulet1

Lalu Mas Ali beraksi di atas atap ngebuangin sisa-sisa tulang belulang kucing beserta “komunitas yang diciptakannya” agar segera terusir dan tidak menciptakan komunitas baru dalam ruang di bawahnya, aiih kebayang si mbak Ut ketiban “seekor” di atas kepalanya waktu nyiram-nyiramin benda menjijikkan tak bertanggung jawab itu, hiiiiy..!!!

Saking banyaknya air yang dipake buat nyiram, se-dapur bukan lagi becek, udah jadi banjiiir ala air pasang sungai, aih jadi serasa korban banjir nih. Tapi kerjaan hari ini jadinya rame banget, rame dengan suara teriakan, wuakakak…ya gitulah kalo 3/4 anggota rumah adalah wanita, dan hampir semua anggota keluarga ga tahan ngeliat binatang yang biasa dipanggil “ulat” itu (mas ari sekalipun), aiiih..jadinya pagi-pagi penuh tawa & keringat (untungnya pas hari libur). Humm, ga pernah terpikir ada juga kejadian macam ni, bisa-bisanya ada puluhan ulat jatuh dari atas, coba kalo duit yang jatuh ;p

ulet2

Iklan