Tag

,

Sebenernya rada basi ni mo crita, hehe..tp gp de, buat diinget2 di hari tua tar, unforgetable momen soalnyah, hihi.. dan mayan tar kalo ada yg nanya2 lagi, tinggal dikasi link ksini ajah, nghemat cuap-cuap nyritain hal yg sama, walopun sebenernya seneng banget kalo banyak yang nanyain *caper mode on* hihi..

Berawal dari hari dengan cuaca yang kurang bersahabat petang itu, tepatnya 12 hari yang lalu. Kepalang janji, dan emang lagi pengen refreshing, akhirnya meluncur juga diriku ke kawasan sentra bisnis tersohor se-kota demi “I am Legend”-nya Will Smith. Sempet ditanyain Ibu pas udah mo pergi “Hujan-hujan begini mau kemana? sendirian?”, humm..mbak Ut lagi ga pengen ikut coz kali ini nonbarnya ga bareng personel yang biasanya, lagian orang-orang pasti udah nungguin di tempat. Lengkap dengan ponco jas hujan + helm standard bertali kenceng, dakuw meninggalkan halaman rumah dengan Basmalah dalam niat.

Sepanjang jalan, there is no different feeling in my head *ya masa’ si kepala disuruh berperasaan??* hahaha..tp bener, ga da perasaan aneh ko, dan emang karna bawaan hujan + sepi makanya ngemudiin vega-R-nya rada nebut, hehe..*ting tong! kesalahan pertama gw* –> pake ekspresi cengengesan ga mo disalahin, iddiih..

Sampai kurang dari seperempat perjalanan dari tujuan, pas lewat di depan pom bensin yang katanya rawan terjadi kecelakaan, gw sempet ngingetin diri sendiri “ati-ati fi, kurangi kecepatan, disini kemaren ada yang meninggal gara-gara ketabrak truk”. Beberapa meter setelah pom bensin, eh mobil depan lambat benget ni jalannya, duluin aah *tet toot! kesalahan kedua gw*, tapi oops, pas ambil lajur kanan, dengan kecepatan yang mayan cepet, tiba2 jeglong! ada lubang tak terlihat! aiih, keseimbangan gw goyang, sempet liat dari spion kira-kira ada dua sepeda motor di belakang, masih gw coba nyeimbangin diri, but ga nyampe 3 detik berikutnya Blaaam! Lenyap dah gw ga berasa, bahkan juga ga sempet ngerasain jatuhnya, langsung ilaang aja tiba-tiba.

“mm..kok kayaknya ramean ya, banyak orang tapi ga da yang jelas, ga keliatan mukanya semuanya, iih pake efek gaussian blur apa ya? dimana ni, rada asing tempatnya..ada suara ibu, eh,aku ketiduran ya tadi? humm..tadi abis ngapain ya, kok kayaknya ada sebagian rentang waktu yang terlewatkan, sebentar, aku ingat-ingat..oya, tadi kan mo nonton film rame-rame, i am legend, inget-inget..tapi..gimana jalan ceritanya ya? kok ga bisa inget sama sekali? coba diinget-inget, Will Smithnya jadi apa tadi, duh..ga inget..why? oh sebentar, aku juga ga bisa inget apa udah nyampe megamall apa belon ya tadi?”, — flashback ke ingetan beberapa detik sebelumnya — perjalanan pas di depan pom bensin, aww, iya, gw juga ga bisa inget udah ngelewatin bundaran Untan apa belom, dan… Ugh…wats wrong wit my Head?! urgh..rasanya..rasanya…ampun dah ampuuun…“sakiit ibuu…sakiiit…” jerit gw berulang kali, humm akhirnya gw sadar kalo gw jatuh.

Sungguh luarrr biasa sakitnya kepalaku waktu itu, sampai ikut merangsang syaraf yang menginstruksikan sesuatu di perutku, rasa mual tak tertahankan! yang kemudian menyebabkan mulutku terus mengeluarkan isi perut hingga tak bersisa.. hal inilah yang membuat keluargaku memutuskan untuk memindahkanku ke rumah sakit yang diyakini lebih cepat bereaksi dalam menangani pasien. Aku masih bisa merasakan tempatku berbaring didorong entah kemana.

Ingatan berikutnya, saat beberapa orang mengangkat badanku, kemudian perawat di st. antonius menyediakan baskom untuk menampung muntahanku yang masih beraksi walaupun tinggal cairan yang tersisa. Aku terlalu sibuk dengan sakitnya kepala sampai-sampai tak peduli dengan ucapan pengalih perhatian dari ibuku yang pelukannya tak pernah kulepas.

Bersambung…

Iklan