Asiiik…akhirnya setelah ditunggu berminggu-minggu, Bik Yam dateng juga dari kampung halamannya, jadi dee dakuw pijett..hihi..padahal udah sempet memupus harapan bwt pijet, lagian badan udah ga remuk-remuk amat rasanya πŸ˜€

Pertama-tama, siapin dua siung bawang merah, kupas kulit terluarnya, trus potong-potong kasar. Tambahkan sedikit minyak makan, kalo bisa bukan minyak bekas *ngebayangin kalo pijetan pake minyak jelantah, hueek…*

Yup, setelah bahan-bahan tersebut siap, maka berbaringlah di atas tikar (jangan kasur, tar bau bawang, susah nyucinya :D), dan nikmatilah pijatan demi pijatan..

Humm..awalnya serasa di tepi pantai, macam iklan tu baah, setiap pijetan uuh..bikin enak sendi-sendi tubuh. Uum..tapi, stop! pliiis…jangan di bagian ituu..adduh… Lebamku makin dipenceeeet!!! maak…! bukan main dah, bener-bener bukan mainan.. Lingkaran biru yang sekarang sedang beralih kemerahan itu jadi puncak ketegangan siang itu, haiiih….

Baru sekali kalinyaa pijet, bener-bener pijet, ternyata dari ujung rambut mpe ujung kaki yak… di ujung rambut, beberapa helai rambut ditarik dengan cara dihentak secara keras dan tiba-tiba, uiiih, sakkiiitnya minta ampun, macam mo lepas ni kulit kepala… Udah gitu, badanku yang kecil & imut begini *halah, ngaku-ngaku*, diinjek-injek ma bik Yam yang tubuhnya gempal berisi, dan bagian serunya, dirikuwh disuruh berbaring menyamping, kaki disilangkan, kemudian bagian tungkai diinjek, dan tangan yang berada di bagian bawah ditarik ke atas dengan keras dan tiba-tiba (sampe badannya juga ikut terangkat), kretak-kretek..aiih, tulang-tulangnya bunyi semua, hihihi…tapi enaaak rasanyaa…

Namun, dari semua bagian yang penuh derita namun menyenangkan itu, bagian yang paling ga bisa ditahan adalaah.. GeLi-nyaaa engga nahaaan…!! manalah, orang dikerik biasa aja biasanya dakuh mpe ktawa-ktawa kegelian, palagi dipijet, haiiih, habis sudah badan ni kejang-kejang nahan geli, ya ampyuun pa lagi pas bagian sensitif, iih…kalo inget itu, jadi ga pengen lagi minta pijet, hihihi… tapi kata orang, kalo penggeli itu artinya sayang suami lho.. *cling..cling..cing..*

Setelah rampung diraba-raba & disentuh bik Yam *hii..*, langsung dirikuh mandiii…marii.. satu petuah dari bik Yam sebelum dakuw masuk ke kamar mandi “kalau habis pijet harus mandi, tapi kalau habis kerik jangan sekali-sekali mandi, pasti jadi meriang karna pori-porinya terbuka”, ooh..demikian…yaah, itu, masuk ke dalam pelajaran hidup ke-89 ;p

Iklan