Hah, mayan juga ngejar ke Sanggau sehari 😀 pegi kemaren sore, nyampe rumah lagi barusan ini jam 20.30 wib, humm..mayan melelahkan..

Perjalanan pergi lebih nyenengin daripada pas pulang, soalnya bisnya enak, huehuehue.. cuman, yang rada ngeganggu, ada orang belakang yang ga tahan perjalanan jauh, aiih, biasalah penyakit mabuk darat, untungnyah dirikuw ga kebawa-bawa.

Nyampe terminal Sanggau jam 01.30, aiih…sepi bangets euy, ga da urang, mana ini adalah perjalanan pertama gw ke Sanggau, sekaligus perjalanan terjauh gw di sepanjang tanah Kalimantan Barat *halah*, kekeke.. akhirnya dengan panduan om Opik yang pengen banget pulang lagi ke kampung halamannya padahal belom nyampe seminggu ditinggalin, dirikuw dan rombongan berhasil menemukan sebuah hotel yang deket kemana-mana, ya ke pasar, ke taman kota, ke kantor bupati, sampe lapangan tenis 😀 eh, deket polres juga dink, hihi…

Besoknya, bangun ga bisa pagi, si ibu Jum teh udah siap-siap, dakuw masi males-malesan tgeletak di spring bed yang ga keras tapi ga terlalu empuk juga, hehe.. Paginya minum nescafe sambil liat-liat jalanan utama kota Sanggau yang sepiii kalo dibandingin ma Ponti, hihihi.. Abis itu baru qtah ke kantor Arsip yang letaknya ternyatah di belakang hotel, aiih deketnya..Udah beres urusan, nyari makan siang dululah, buat persiapan perjalanan panjang lage..

Jam 13.20 bus Sanggau -Pontianak melaju kenceng dari terminal di pasar, tapi masi brenti-brenti nyari penumpang. Awalnya si gpp-lah, belum terlalu mengganggu *meskipun agak terganggu dengan sopir bus yang rada ugal-ugalan, bawaaan aura muda kali ya, bu Jum mpe stress ga bisa tidur 😀 *, tapi begitu kesininya, aiiih…jadi penuh dah si bus, bahkan selasarnya pun diberi kursi tambahan, aiiih diriku kegencet. Gpp-lah, asal dianter sampe deket rumah 😀 dan untungnya ada si K618-Pipiew kuwh yang dengan setia muterin lagu-lagu kesukaan tanpa henti sepanjang jalan.

Alhamdulillah, sampe rumah dengan selamat lahir & bathin, eh bathinnya ga gitu sehat dink, soalnya kebawa penyakit perjalanan jauh yang bisanya cuman ngelamun *mo baca buku malahan bikin pusing*, jadinya malah kepikir hal-hal yang seharusnya ga dipikirin, aiiih, cappeee dee…

Iklan