Baru inget waktu tadi siang Mr.Top bacain koran kalo hari ini (Selasa, 28 Agustus 2007) si penerang langit malam bakal berpapasan pas ma planet induknya & pusat tata surya. Tapi di berita itu, kalo ga salah denger, kejadiannya pukul 15 lebih berapa menit gitu, hayyah siang2 gimana mo liatnya?? Hah, sama aja bo’ong!

Malemnya, waktu Kemakmuran area dilanda Tegangan Listrik Rendah oleh PLN, tetangga deket rumah tiba-tiba tilpon kasi tau ada gerhana bulan ni malem. Waa…seantero rumah langsung ngibrit ke halaman depan, ngintip langit yang sebagian besar cerah, banyak bintang ngedip-ngedip, tapi…langit yang segini cerah kamana bulannya nyak?? Selatan..Barat Daya..Utara..ah ternyata di Timur baru keliatan serabut-serabut emas bercahaya yang makin lama makin terang.

“Itu tuh bulannya dibalik awan kayaknya” teriak Bunda Qansa. Ga ada fenomena lain yang patut dicurigai sebagai Bulan. Satu menit..Dua menit..Tiga menit..awannya geseran lagi dons, masi ga kliatan niy.. Allah emang selalu seneng ya ma orang sabar, beberapa menit kemudian daerah radius beberapa senti dari penglihatan terhadap sang penguasa malam, clear dari gumpalan-gumpalan awan tebal di sekitarnya.

Bentuk Bulan yang hanya tiga perempat-nya terlihat jelas dikelilingi cahaya emas yang terpantul dari sosok misteri mendung yang semakin kelabu, *pas momen ini lalu ngebayangin di bawahnya ada bayang-bayang Mad-Eye Moody + Order Pheonix lainnya lewat pake sapu terbang ngawalin Harry yang baru dibawa lari dari Privet Drive, hehe…*

Aah, akhirnya, sempet juga nyaksiin fenomena alam yang mayan jarang terjadi niy. Tak sampai lima menit, si Bulan ketutup awan lagi, dan lima menit berikutnya, si Bulan udah nyampe tujuh perdelapan dari bentuk bulat sempurnanya, mo nunggu mpe penuh, udah keburu laper blons dinner *halah*

Mayanlah dapet liat Gerhana Bulan walopun cuman akhir-akhir doans. Gerhana Bulan pertama yang pernah gw liat dulu juga pas mati lampu, maen-maen di halaman, sekeluarga, cerita-cerita & liat-liat langit. Tadinya bulan yang seharusnya purnama di bawahnya diikutin awan, belon nyadar kalo malam itu juga malam gerhana, taunya pas awannya geseran, eh, ko’ purnamanya jadi keroak yahh?? dan lama-kelamaan tu bulan jadi setengah bulet, trus sabit & ngilang.

Subhanallah…

Iklan